Menuju Akhir Masa Bakti, Pramuka MAN 1 Yogyakarta Gelar Musyawarah Ambalan ke-36

19 Sep 2022, 17:14 MAN 1 Yogyakarta 105

this used to be photo

Yogyakarta (MAN 1 YK) -- Setiap yang datang pasti akan pergi, yang bertemu akan berpisah, yang berawal akan berakhir. Hal ini serupa dengan kepengurusan organisasi, termasuk Ambalan Alibasyah Ambalan Ratnaningsih Pramuka MAN 1 Yogyakarta (BARA MANSA). Pada Sabtu (17/09) dan Ahad (18/09) telah digelar Musyawarah Ambalan (Musyam) ke-36 yang menjadi akhir kepengurusan Badan Pengurus Harian (BPH) BARA masa bakti 2021/2022. Musyawarah Ambalan merupakan musyawarah tertinggi dalam Gugus Depan Kota Yogyakarta 03-051 & 03-052 Pangkalan MAN 1 Yogyakarta.

Musyawarah ini diikuti oleh para warga ambalan, baik yang masih aktif ataupun yang sudah purna yang sebagai peserta Musyam. Musyawarah ini sebagai sarana Laporan Pertanggungjawaban Organisasi (LPO) dari BPH kepada para warga ambalan, serta pembahasan komisi. Komisi yang dimaksud adalah komisi yang sebagai pedoman keorganisasian BARA MANSA.

Musyam resmi diawali dengan Upacara Adat Buka yang dipandu oleh Pemangku Adat (PA) pada hari pertama, hari Sabtu (17/09) pagi. Selanjutnya yakni Sidang Pendahuluan yang dipimpin oleh BPH. Sidang ini bertujuan membuka sidang dan menyepakati tata tertib dalam Musyam serta memilih Tim Presidium Musyam. Setelah itu, Sidang berikutnya dipimpin oleh Tim Presidium yang terdiri dari Pimpinan Sidang (pimsid), Ananda Elang Al-A’raf dan sekretaris sidang, Rayung Kusumajati. 

Sidang selanjutnya adalah Sidang Pleno, yang bertujuan membahas LPO BPH BARA MANSA masa bakti 2021/2022. Pembahasan berlangsung padat, para peserta bertanya dan memberi masukan yang kemudian ditanggapi oleh BPH terkait Program Kerja BPH yang dilaporkan dalam bentuk LPO kepada peserta Musyam. Setelah Sidang Pleno selesai, LPO disahkan dan pimpinan sidang menutup Musyam pada hari pertama.

Pada hari kedua, Ahad (18/09) pagi, Pimsid resmi membuka sidang pada hari kedua. Musyam pada hari kedua diawali dengan Sidang Komisi. Sidang ini berfungsi sebagai sarana pembahasan komisi. Komisi terbagi menjadi 3, yakni Komisi A (Tata Adat), Komisi B (Tata Organisasi dan Administrasi) serta Komisi C (Kegiatan dan Pendidikan). Setelah sidang komisi dan pengesahan Komisi A,B,C, dilanjutkan dengan Sidang Tim Formatur. Sidang ini merupakan sidang pembentukan Tim Formatur. Tim Formatur merupakan tim yang merumuskan BPH satu masa bakti kedepannya yang terdiri dari unsur-unsur yang berada di dalam Ambalan. Setelah Pembentukan Tim Formatur selesai, pimsid menutup Musyam ke-36 dan dilanjutkan Upacara Adat Tutup. 

Dina Wahyuningtyas, S.Pd., berkesempatan menyampaikan amanatnya dalam upacara ini. “Saya berharap kepada pengurus yang kelak terpilih dapat menjalankan program dan segala konsekuensi yang ada di pramuka. Dalam pramuka jangan setengah-setengah, harus totalitas, karena masa depan pramuka berada di tangan kalian.” 

Selain itu, ia juga mengapresiasi kepengurusan lama yang sudah memperjuangkan Pramuka selama masa baktinya. Ia menambahkan, bahwa para anggota Pramuka tidak mengecewakan dalam masyarakat.

“Organisasi Pramuka, menghasilkan orang-orang yang tidak mengecewakan dalam bermasyarakat. Karena kegiatannya di Pramuka juga banyak sekali manfaat dan In Syaa Allah barokah. Biro-biro (anggota baru dalam organisasi BARA) disini juga diharapkan konsisten serta dapat mengajak atau mengubah mindset teman-teman terhadap pramuka, bahwa pramuka itu menyenangkan.” pungkasnya. (bara/dzl)


Bagikan Artikel :


Berita Yang Lain

Alnesa Peduli, MAN 1 Yogyakarta Serahkan Bantuan untuk Korban Gempa Bumi di Cianjur, Jawa Barat
01 Dec 2022, 20:22

Penilaian Akhir Semester Gasal, MAN 1 Yogyakarta: Utamakan Kejujuran
28 Nov 2022, 09:04

Penyerahan Hadiah Lomba Bulan Bahasa MAN 1 Yogyakarta
27 Nov 2022, 11:43

Penganugerahan King dan Queen of Readers MAN 1 Yogyakarta
27 Nov 2022, 11:40

Siti Marwiyah, Pegawai MAN 1 Yogyakarta Raih Juara 3 Anugerah GTK Madrasah Berprestasi Nasional
26 Nov 2022, 22:24